Tag

, , , , , ,

Lagi enggak ada kerjaan gan sist, jadi maklum ya kalo ngeblog mulu lagian ane hobi nulis sebenernya daripada itung-itungan, wkkkwkkwk

banyak banget nih gan sist, masa kecil itu kalo diinget-inget bikin ngakak sendiri gan.
Ini cerita waktu ane SD gan, doh..rasanya paling mengenaskan itu SD antara kelas 1-4 gan, ketemu temen TK yang dulu selalu ngebully ane di kelas, mana malah pada parah lagi sifatnya waktu di SD (ane kagak gunjing ya gan, cuma mau berbagi cerita aja, kan ane kagak sebut merk juga).
Mulai dari main kalo istirahat aja dulu deh, dulu ane sama temen-temen maennya bola bekel gan, tu anak anak nyebelinnya minta ampun gan, sekelompok anak yang dulu selalu negbully ane di TK ngumpul jadi satu kayak laron, ibarat kata ane makanan empuk buat mereka, gimana kagak tiap maen bola bekel kalo giliran ane udah mati, ya udah mati. Sedangkan mereka kalo mati, main lagi seenaknya dan sepuas mereka, (nangis deh ane ujung-ujungnya), ntar kalo ada salah satu dari mereka dinakalin sama cowok di kelas nangis minta di cup cup’in biar diem(ane paling bosen dan gedeg kalo itu terjadi, capek banget mulut ngomong “meneng .A..meneng.A…meneng…A” bayangin aja deh gan, ngomong itu bisa nyampe lebih dari 20 kali cuma buat ngediemin satu anak doang). Terus konyolnya ya gan, aneh banget..di jaman film minky momo, creamy Mami, Jenny di puter di lativi (sekarang TVone), ane kan suka tuh nyatetin closingnya itu kartun dan ane nyanyiin di kelas, lah temen-temen ane nyanyinya dangdut gan., sampe dulu berlomba-lomba bikin catetan lagu dangdut di kelas, sedangkan ane enggak ngerti dan cuma ikutan nyanyi alias mangap-mangap gak jelas (lagu ane ost kartun kagak ada yang minat, padahal kan bagus), wuuuu….
uang saku SD dulu paling banyak seribu gan sist, wkwkkw, harga es aja cuma seratus perak doang dan yang jualan dulu namanya bu Marno (istrinya pak marno, lha pak marno itu guru agama ane gan). Jajanannya enak-enak gan yang paling ane suka sih somay sama krupuk sempe gan, nah waktu ane jajan ada kejadian unik…jadi ada kakak kelas ngerjain temennya pake permen karet kan (sebut aja si R), tapi karna ketahuan, Si R dikerjain balik sama temennya dengan naroh permen karet dirambutnya, saking paniknya si R karna enggak bisa ngelepas permen karet dari rambutnya dia nyoba minta minyak tanah sama Bu marno, tanpa pikir panjang  si R  masukin tangannya ke dalam bolongan kompor yang dipake bu marno buat jualan siomay, eladala tangannya bisa masuk enggak bisa keluar gan (dia kagak nyadar kalo badannya tambun sih atau mungkin kwalat😀 ), otomatis dia lama banget di situ sampe nangis, akhirnya ditolongin sama guru-guru. wkwkkwkwkw

SD adalah jaman ane gak bisa feminin gan, bahkan hal yang masih ane gak abis pikir itu waktu SD pakai jilbab tapi baju lengannya pendek, roknya juga pendek, hahah (ane sendiri juga bingung, mulai pake lengan panjang SMP). waktu SD ane kalo naik sepeda pecicilan, kagak bisa kalem, apalagi setang sepeda itu bisa ditekuk ke bawah ke atas gan, trus ane coba buat naek sepeda buat gaya-gaya gitu alias naik sepeda tanpa pegang setang😀, (behh gayanya lancar banget waktu itu, dari sekolah sampe rumah lepas setang, winggggggggggggg melayang).
Jaman SD juga kalo ada temen ultah pasti ngadonya peralatan tulis gan (sumpah, monoton banget), jadi kalo temen ultah ane juga ngado hal yang sama gan, tapi ane kagak perlu beli tinggal ambil di toko ibu gan, dan parahnya ane enggak pernah bilang kalo ambil (kasian, dagangan orangtua waktu itu pasti rugi banyak), wkwkk. Dulu juga musimnya jajanan namanya TIARA, inget gak? di dalamnya ada hadiah, dulu ane suka beli itu bahkan di toko sendiri ane ambil (ibu marah-marah mulu tiap hari soalnya itu dagangan udah diumpetin tapi tetep aja ane nemu dimana ibu nyimpenya), kalo udah pasti snacknya ane buang, tapi hadiahnya ane ambil trus dikoleksi, GILAnya ane gan..dulu ngoleksi dari lampu senter berbentuk biola, kamera, sampe hewan jumlahnya nyampe 30 an, dan itu semua ane cantolin di kancing tas, terus ane bawa ke sekolah tuh buat dijual (wkwk, jangan dicontoh ya gan sist, namanya juga bocah). Parahnya juga kenapa ada aja yang mau beli juga, hahahha. Mereka emang kagak tahu apa ya kalo itu hadiah dari jajanan TIARA, trus udah pernah ane pake lagi tuh senter-senter yang dijual.

SD tidak terlepas dari TPA gan sist, ane punya tetangga. Kita selalu berangkat bareng TPA, bersama bahagia, damai, sejahtera, sampau tiba-tiba jarak memisahkan kita (duarrr lebay to lebay), haha. Tetangga ane memutuskan untuk pindah TPA di masjid desa sebelah, enggak tahu kenapa dia pindah trus ane nagdu tuh sama ibu pake bilang “Bu, si D mau pindah tempat ngaji di tempat e mbah somo”, lha gara-gara ane cerita itu kan ibu ngira ane juga mau ikutan pindah, secara gamblang ibu cerita kalo di masjid itu ada penunggunya (kenapa waktu itu ane percaya aja ya, dasar kalo polos keterlaluan banget sih ya, haha). Denger cerita ibu (entah bener ato kagak) abis maghrib ane langsung gaspol lari ke rumah si D, langsung cerita tentang hantu di masjid itu (bodohnya ane ketika itu, mana ceritanya heboh banget lagi -_-) malu, sumpah malu banget, cerita ngalor ngidul enggak ngubah pendiriannya buat pindah (emang resek banget ya keadaan waktu itu, wkwkkw).

waktu ane SD bapak masih kerja jadi tukang sablon ulem, undangan, dsb. Kita anak-anaknya yang disuruh masukin undangan/ulem ke dalam plastik, dan upahnya buat 30 undangan yang dimasukin dapet Rp400,00 (segitu dulu banyak banget gan), nah..bodohnya ane gan waktu itu pake acara ngundang temen-temen ane buat ikutan masukin undangan (yah, upahnya jadi kebagi deh sama banyak orang, kalo enggak bisa dapet 2000 lebih, wkwkkwwk,).

to be continue….