Tag

, , , , , , , , , , ,

Setuju dong kalo ini true story ya? hahaha, siapa sih yang enggak menikmati masa kecilnya?(pasti ada tapi beberapa). Oke, mulai dari mana dulu ya..emm,masa kecil dulu belum ada HP sih (HP Bukan PHP) tapi justru bahagia banget, kita yang kelahiran 92,93,94 disuguhkan dengan aneka permainan yang benar-benar natural dan lebih menggambarkan kebersamaan antar teman(dulu), beda kan sama sekarang, autis sudah dimana mana alias autis everywhere. Jaman aku kecil dulu masih banyak sawah membentang luas, hijau, subur bahkan kita dulu sering banget tuh nungguin orang bajak di sawah dan berjalan dibelakangnya, cuma buat apa? buat nyari belut doang sampe rumah kena tabok orangtua karena baju kotor penuh lumpur ditambah pulang telat belum makan, dulu aku enggak mikir aku ini perempuan atau laki-laki, yang jelas main bareng sama temen-temen itu enak. Main di sawah itu bikin ketagihan, gara-gara itu tiap pulang ke rumah pasti kena tabok di pantat, kalo enggak kuping jadi panjang gegara sering dijewer sama orangtua. Tiap berangkat sekolah bareng-bareng jalan kaki, sampai di sekolah punmain bareng lagi, pulang pun mandi bareng sama anak tetangga, padahal dia cowok (waktu itu aku TK), enak banget dia, cowok sendiri ikut-ikutan mandi bareng sama cewek-cewek tetangga lainnya. Mandi bareng itupun cuma satu kali waktu Bak air rumahku bocor dan air mengucur ke arah jalan depan rumah, otomatis kan ya pada dateng ikut basah-basahan, kalo udah mandi berangkat TPA pun bareng, kwkwkkwk. Kebersamaan di umur lima tahun memang sangat indah. Dulu aku juga gak punya gigi, tapi selalu action kalo ada yang ambil fotoku dan dengan pedenya aku meringis( gak punya malu banget kan ya). hahahah

Waktu TK dulu aku masih jadi anak terakhir, soalnya adik-adikku belum lahir. Setidaknya aku ngrasain jadi anak terakhir itu enak, minta apa-apa dibeliin, nangis langsung digendong, wkwkkw. Beberapa tahun kemudian…tada…berubahlah aku jadi anak SD. SD Lebih menyenangkan soalnya penderitaanku berakhir, ya kenapa? hahah, dulu aku adalah korban utama kejahatan dan kejailan temenku, kalo bapak beliin tempat pensil baru, pensil warna baru pasti diminta sama temen-temenku, hampir tiap hari aku nangis di kelas, dan kedua sahabatku juga enggak berani ngapa-nagapain. cuma diem aja dibangku, sekali aku nangis ketahuan sama pak Hardi (sekarang masih ngajar TK), beliau malah berkata “cup cup, ki pak hardi paringi potelot(pensil)” padahal aku waktu itu pengen disgrip sama pensil warnaku balik. E..dua hari kemudian pensil warnaku balik tapi dalam keadaan sudah pendek, entah diapain tuh sama anak-anak, apa dimakan kali ya, #ironis
Masuk pertama kali SD dianter bapak, waktu itu aku masih inget banget, rambut pendek bedak celometan kemana-mana, gigi kagak ada. Baru juga masuk beberapa hari udah ada anak pindahan, namanya Frenky (aku jadi penasaran sama tu bocah sekarang kayak apa ya), dia sama apesnya kayak waktu aku TK, dikerjain sama temen-temen satu kelas, diajak berantem sama temenku Pendi(dia badannya paling gede sekelas, udah tambun jagoan lagi, sayang jago berantem)wkwkw, kalo pulang sekolah bawaannya pengen beli dagangan penjual mainan depan sekolah, banyak sih, dulu itu ada tuh stiker sablon, harga limaratus rupiah, sekali disetrika ke baju nempel deh, eh..aku nyobain sekali malah stikernya nempel distrika bukan dibaju (aku nempelnya kebalik). trus mainan cewek orang-orangan gitu..ntar beli macam-macam baju dan ngoleksi baju kartun orang-orangan gitu, sampai rumah pasti main pasaran ala ank kecil, daun daunan apa aja diambil terus diiris pake silet, nanti bikin sambelnya dari tanah dikasih air (Sambel pecel imitasi) wkwkwk. Udah gitu, siangnya ngundang temen-temen satu kampung main uding(lompat tali), lompat tinggi karet sama karetan. Karetan itu mainnya gamapang, tinggal gambar kotak karet 4 bagian, nanti mainnya kamu berdiri dari jauh terus karet yang kamu lempar harus dipelintirkan ke lengan tangan dulu iar dapat terbang “wiiiiiiiing” ke arah kotak, kalo itu karet masuk ke kotak 3 berarti yang jaga kotak ahrus ngasih kamu karet 3. dan waktu itu aku bandarnya, hahah, saking banyaknya karet yang aku dapet aku jual, satu ikat 100 rupiah isi 30 biji karet. Murah kan?mau beli?😀

Kalau malam minggu aku gak pernah lewat nonton ultraman tiga, pemainnya masih inget banget aku, namanya Daigo dan pasangannya Rena, hahah. aku ngepens banget dulu sama tokoh daigo. ada andeng-andeng dibawah matanya😀. Sambil liat ultraman pasti nanti ada tukang sayur lewat dan pasti aku beli jajanan dari beliau, dulu chiki chiki gitu enggak sebanyak sekarang. Jajanan paling aku suka namanya tai kucing (karena bentuknya kayak pup kucing), itu rasanya manis, enak gurih. pokoknya seharian penuh di depan Tv samapi mandi pun enggak inget.  Kalo sore main kasti bareng, kalo enggak kasti pasti main”gunungan” itu lho lempar pecahan genting ke kotak yang sudah disediakan, nanti kalo lemparanmu bisa terjangkau sama injeka kaki maka kamu lulus dibabak selanjutnya..
(aneh tapi menyenangkan).
inilah ketika aku kecil :

hahaha, umurku msih 5 tahun :D

hahaha, umurku msih 5 tahun😀

pulang dari tawang mangu

pulang dari tawang mangu

kucel

kucel

aku kecil ternyata narsis

aku kecil ternyata narsis